• Selasa, 9 Agustus 2022

DPMPTSP Lakukan Apelin Pacar Bersama Para Pengusaha di Kota Kediri

- Rabu, 6 Juli 2022 | 20:17 WIB
DPMPTSP Lakukan Apelin Pacar Bersama Para Pengusaha di Kota Kediri
DPMPTSP Lakukan Apelin Pacar Bersama Para Pengusaha di Kota Kediri

Kediri, koranmemo.com - Guna menciptakan ketertiban pelaku usaha dalam membuat laporan tentang kegiatan penanaman modal, Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Kota Kediri edukasi pengusaha di Kota Kediri lewat kegiatan Workshop Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) dan Asistensi Pengisian LKPM Online yang Dibantu Sampai Lancar (Apelin Pacar), Rabu (6/7). Kegiatan yang berlangsung di salah satu Restaurant di Kota Kediri tersebut dibuka oleh Edi Darmasto, Kepala DPMPTSP Kota Kediri serta dihadiri sebanyak 40 peserta dari kalangan pengusaha di Kota Kediri secara offline dan sebanyak 35 peserta secara online.

Edi, dalam sambutannya menyampaikan bahwa kegiatan ini penting untuk dilakukan guna memberikan informasi kepatuhan izin berusaha serta tata cara pengisian LKPM. “Kegiatan ini bertujuan untuk memberikan kemudahan terhadap pengusaha di Kota Kediri dalam membuat LKPM oleh karena itu akan kami fasilitasi sampai tuntas,” kata Edi. Menurutnya, LKPM merupakan instrumen yang sangat penting untuk melihat proyeksi realisasi investasi di Kota Kediri. “Kota Kediri memiliki visi yakni Kota Kediri unggul dan makmur dalam harmoni. Sehingga Pemkot Kediri punya komitmen untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat dan unggul di berbagai bidang,” ungkapnya.

Meningkatnya pertumbuhan ekonomi Kota Kediri tahun ini menjadi parameter keberhasilan dalam meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Oleh karena itu Pemkot Kediri akan terus berkomitmen meningkatkan capaian investasi dengan cara meningkatkan iklim investasi yang kondusif agar menjadi magnet bagi calon investor. “Kami sudah buat kebijakan percepatan perizinan yang berdampak makin banyaknya investor berdatangan dan DPMPTSP ingin memberikan pelayanan yang cepat dan transparan sesuai persyaratan perundang-undangan,” tegas Edi.

Baca Juga: Hajar Darussalam 2-0, Gading Mangu A Tantang Roudlotul Ulum di Final Liga Santri Jombang

Baca Juga: Dinsos Sebut ACT Belum Terdaftar, Kantornya di Ponorogo Dikontrakkan Sejak Empat Bulan Lalu

Investasi merupakan jangkar pertumbuhan ekonomi Kota Kediri. Apabila tingkat investasi rendah maka dapat mengganggu pertumbuhan ekonomi. Akan tetapi Pemkot Kediri optimis dapat menarik investor sebanyak-banyaknya mengingat keunggulan-keunggulan yang dimiliki kota tahu ini. “ICOR Kota Kediri cukup rendah, yakni 3,6 dari skala 6 artinya banyak investor yang tertarik investasi di sini,” jelasnya. Besaran Incremental Capital Output Ratio (ICOR) yang rendah menunjukkan efisiensi relatif suatu perekonomian. Atau dengan kata lain nilai ICOR yang rendah mengindikasikan tingginya produktifitas kapital yang tinggi.

Melalui kegiatan ini pihaknya berharap agar para pelaku usaha semakin patuh dalam melaporkan LKPM. “Saya harap pada momen ini dimanfaatkan sebaik-baiknya sehingga materi yang disampaikan dapat diterapkan dengan baik. Semoga target capaian LKPM Kota Kediri bisa melebihi target,” pungkasnya.

Editor Achmad Saichu

Editor: Koran Memo

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Apa Itu Kurikulum Merdeka Belajar? Ini Penjelasannya

Minggu, 7 Agustus 2022 | 18:47 WIB
X