• Jumat, 30 September 2022

Penerima Kartu Harmoni Sejahtera Rasakan Manfaat, Untuk Kebutuhan Sehari-hari Hingga Modal Tambahan Usaha

- Jumat, 5 Agustus 2022 | 14:09 WIB
Penerima Kartu Harmoni Sejahtera Rasakan Manfaat, Untuk Kebutuhan Sehari-hari Hingga Modal Tambahan Usaha
Penerima Kartu Harmoni Sejahtera Rasakan Manfaat, Untuk Kebutuhan Sehari-hari Hingga Modal Tambahan Usaha

Kediri, Koranmemo.com - Kartu Harmoni Sejahtera yang diterima Yuni Widyastutik dirasakan sebagai berkah baginya. Warga Kelurahan Banjaran ini hidup seorang diri. Sehingga Bantuan Pangan Non Tunai (BPNTD) yang disalurkan melalui Kartu Harmoni Sejahtera ini dapat digunakan untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari.

"Alhamdulillah bantuan dalam Kartu Harmoni Sejahtera ini membantu saya. Saat ini saya hidup sendiri karena ditinggalkan oleh suami saya dan saya tidak memiliki anak. Bantuan ini nanti saya ambil untuk tambah-tambah makan," ujar wanita 63 tahun ini.

Yuni menceritakan dalam memenuhi kebutuhan sehari-hari mengalami kesulitan. Untuk makan sehari-hari saja terkadang tidak cukup. Apalagi kini Yuni harus rutin mengonsumsi obat akibat penyakit jantung yang dideritanya. Tentu bantuan melalui Kartu Harmoni Sejahtera ini sangat bermanfaat baginya. "Saya paling penting buah dan obat karena saya habis dirawat karena sakit jantung. Tadi Pak Wali juga menawarkan untuk berobat di rumah sakit. Saya sangat bersyukur bisa dibantu," ungkapnya.

Baca Juga: Dewan Minta PAD Kabupaten Ponorogo Naik Jadi Rp 325 Miliar, Ini Alasannya

Tak hanya Yuni, bantuan melalui Kartu Harmoni Sejahtera ini juga bermanfaat bagi Moch. Rifai. Pria asal Kelurahan Banjaran ini akan memanfaatkan bantuan untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari dan tambahan modal usaha. Sehari-hari Rifai berjualan jajanan di depan gang rumahnya. Jajanan yang dijual seperti jipang, berondong, dan telur asin buatan ibunya. Rifai juga merawat ibunya yang saat ini tengah sakit lambung, asam urat, diabetes dan pengapuran otak.

"Semoga bantuan ini cukup untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. Saya juga akan gunakan untuk modal tambahan jualan jajanan. Apalagi sekarang ibu juga sedang sakit komplikasi dan ada pengapuran otak," ujar pria 42 tahun ini.

Wali Kota Kediri Abdullah Abu Bakar mengatakan Pemerintah Kota Kediri fokus menangani kemiskinan. Salah satunya dengan memberikan bantuan kepada warga yang tidak mampu. Agar bantuan yang diberikan Pemerintah Kota Kediri tersalur dengan baik, ada terobosan digitalisasi penyaluran bantuan. Yakni melalui Kartu Harmoni Sejahtera.

Baca Juga: Polisi Datang, Peserta Balap Liar di JWK Semburat

"Kita punya APBD dan kita beri bantuan kepada warga kita yang tidak mampu, disabilitas, dan lainnya. Semangat membantu ini lah yang dilakukan oleh Kota Kediri. Agar nanti Kota Kediri ini menjadi kota terbahagia. Semua warganya terlayani dengan baik," ujar Wali Kota Kediri Abdullah Abu Bakar.

Sementara itu Kepala Dinas Sosial Kota Kediri Paulus Luhur menjelaskan ada beberapa bantuan yang bisa dimanfaatkan dalam Kartu Harmoni Sejahtera seperti BPNTD, anak yatim piatu Covid-19, dan anak berhadapan dengan hukum. Untuk BPNTD yang bisa dicairkan Rp 200.000 selama 7 bulan, bantuan anak berhadapan dengan hukum Rp 300.000 diterimakan 6 bulan, lalu anak yatim piatu Covid -19 per anak nominalnya tidak sama tergantung jenjang pendidikannya. "Untuk bantuan lainnya kita lihat dulu apakah dimasukkan ke dalam Kartu Harmoni Sejahtera. Kita lihat keadaan penerimanya dulu. Misalnya ASLUT ini kan kebanyakan sudah lanjut usia kondisinya sakit jadi kita salurkan bantuannya door to door," jelasnya.

Halaman:

Editor: Koran Memo

Tags

Artikel Terkait

Terkini

BIAN, Lebih dari 98 Persen Anak Sudah Terima Imunisasi

Kamis, 29 September 2022 | 20:28 WIB

BI Berharap Koran Memo Tetap Berikan Informasi Terbaik

Kamis, 29 September 2022 | 17:46 WIB
X