• Sabtu, 26 November 2022

Inflasi Kota Kediri Bulan September di Bawah Jatim, Ini Strateginya

- Rabu, 5 Oktober 2022 | 15:06 WIB
Hadapi imbas penyesuaian bahan bakar minyak (BBM), Pemkot Kediri bersama Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) telah menyiapkan strategi guna mengendalikan angka inflasi Kota Kediri pada Bulan September.
Hadapi imbas penyesuaian bahan bakar minyak (BBM), Pemkot Kediri bersama Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) telah menyiapkan strategi guna mengendalikan angka inflasi Kota Kediri pada Bulan September.

Kediri, koranmemo.com - Hadapi imbas penyesuaian bahan bakar minyak (BBM), Pemkot Kediri bersama Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) telah menyiapkan strategi guna mengendalikan angka inflasi Kota Kediri pada Bulan September.

Sebelumnya, Lilik Wibawati, Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Kota Kediri memaparkan tingkat inflasi Kota Kediri Bulan September sebesar 1,36%. Angka tersebut diketahui masih berada di bawah inflasi Jawa Timur (Jatim) yakni sebesar 1,41%.

Ia juga menyebutkan terdapat sepuluh komoditas utama penyumbang inflasi, antara lain: bensin menyumbang inflasi sebesar 1,255%; upah asisten rumah tangga sebesar 0,104%; beras sebesar 0,085%; cabai rawit sebesar 0,031%; angkutan antarkota sebesar 0,031%; solar sebesar 0,030%; kontrak rumah sebesar 0,022%; bahan bakar rumah tangga sebesar 0,012%; tarif kereta api sebesar 0,011%; dan tahu mentah juga menyumbang inflasi sebesar 0,008%.

Baca Juga: Pelat Nomor Berwarna Putih Sudah Diberlakukan di Kabupaten Kediri

Di samping itu, terdapat pula sepuluh komoditas yang menghambat inflasi, antara lain: emas perhiasan menyumbang deflasi sebesar -0,072%; cabai merah sebesar -0,048%; daging ayam ras sebesar -0,047%; tomat sebesar -0,023%; bawang merah sebesar -0,047%; kubis sebesar -0,012%; terong sebesar -0,012%; telur ayam ras sebesar -0,008%; bawang putih sebesar -0,006%; serta jagung manis juga menyumbang deflasi sebesar -0,004%.

“TPID sudah menyiapkan upaya-upaya dalam mengendalikan harga-harga di pasaran, di antaranya melalui kegiatan operasi pasar seperti yang telah dilakukan seminggu yang lalu, Pemkot Kediri telah menggelontorkan beras sebanyak 12 ton. Selain beras juga telah pernah menyediakan 1,2 ton telur. Itu merupakan bentuk intervensi Pemkot Kediri kepada komoditas tertentu,” jelas Lilik, Senin (4/10).

Di samping mengadakan operasi pasar, TPID Kota Kediri juga semakin menguatkan sinergitas dalam upaya pengendalian inflasi.

Baca Juga: Waduh! Perbaikan Plengsengan Ambrol di Jatimalang Tak Bisa Tahun Ini, Ini Penyebabnya

Lilik mengimbau terdapat beberapa hal yang patut diwaspadai pada Bulan Oktober mendatang, yakni terkait kenaikan harga komoditas yang belum tercacat pada pengamatan Bulan September 2022, antara lain: 1) kelompok transportasi; 2) kelompok perumahan, air, listrik, dan bahan bakar rumah tangga; dan 3) kelompok perawatan pribadi dan jasa lainnya.

“Dampak perubahan musim kemarau menuju musim hujan juga patut diwaspadai berkaitan dengan persediaan bahan makanan,” tutupnya.

Halaman:

Editor: Koran Memo

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Begini Serunya Peringatan Hari Guru MAN 2 Kota Kediri

Jumat, 25 November 2022 | 18:05 WIB

Sertijab Kasat Lantas, Ini Pesan Kapolres Kediri Kota

Jumat, 25 November 2022 | 10:29 WIB
X